Ndak seperti biasanya saya blusukan ke pawon, dan ternyata simbok saya lagi sibuk nyacah gori/nangka muda.
Saya tanya ke simbok sedang apa?
Beliau njawab mbeleh kebo. Motong kerbau yang nggak perlu orang banyak, nggak perlu baca basmalah tapi tetep halal, nggak keluar darah setetes pun, nggak ada kaki yang mancal-mancal. Kendala cuma pada getahnya yang bikin pliket, tapi bisa diatasi dengan dilumuri minyak goreng pada pisau.

Dari dulu masih bertanya-tanya kenapa nangka disamakan dengan kerbau. 😐 padahal bentuknya ndak ada yang persis blass, jelas beda jauh banget.
Kenapa harus kerbau ndak di samakan dengan sapi atau hewan lain?
Ndak cuma simbokku saja yang bilang gitu, tetangga juga ngarani kalo masak gori diplesetke dengan mbeleh kebo. Mungkin bahasa plesetan itu udah ada sejak jaman nenek moyang dulu, jadi udah turun temurun sampai sekarang. (((MUNGKIN)))

Nangka memang masakan murah meriah didesa saya, ndak perlu beli ke warung, tinggal download disawah. Pohon nangka masih sepupuan dengan tanaman cempedak dan sukun, jadi bentuk buahnya agak mirip.

Hari ini Simbok akan merubah nangka muda jadi gudeg. Iyaa, gudeg yang terkenal sebagai makanan khas jogja. Kalo berkunjung ke Jogja belum mencicipi gudeg, rasanya belum ke Jogja. :p
Gudeg bikinan simbok ndak kalah enak sama gudegnya YU DJUM atau gudeg di kawasan Wijilan. Yang bikin beda cuma Sambal Goreng Krecek sama Telur Semurnya. 😦
Jadi, simbokku kalo masak cuma gudeg saja nggak ditambahi yang lain-lain. Katanya kalo tambah sambel goreng krecek atau telur semur biaya juga ikut nambah, nanti nggak jadi masakan murah meriah lagi. 😀

Bagaimanapun tetep gudeg bikinan simbok itu JUARAKKKK…
image

image

Iklan